Friday, August 25, 2006

Empat punca hidup manusia tidak tenteram

Jendela Hikmah: Empat punca hidup manusia tidak tenteram
Oleh Endok Sempo M Tahir

SEKUMPULAN bekas pelajar sebuah universiti berkumpul menziarahi bekas pensyarah mereka. Pensyarah itu amat gembira menerima kedatangan bekas pelajar yang berjaya dalam jurusan dan kehidupan masing-masing.


Mereka bertanya khabar dengan penuh mesra dan terus terang. Perbincangan berlanjutan sehingga menyangkut kepada permasalahan berbentuk peribadi. Ada yang mengeluh, mengadu dan meluahkan perasaan yang tertekan dengan pelbagai permasalahan, tekanan hidup berkeluarga, dengan rakan di tempat kerja serta masyarakat sekeliling.

Pensyarah itu hanya tersenyum dan terus menuju ke dapur untuk mengambil cawan pelbagai bentuk dan warna. Ada yang dibuat daripada tembikar, kaca dan plastik. Ada yang cantik, penuh hiasan, kelihatan mahal dan ada yang biasa saja dan murah.

Pensyarah itu menjemput semua bekas anak murid itu minum menggunakan cawan pilihan mereka.

Apabila semua bekas pelajar itu mengambil cawan yang terisi air, dia pun berkata: ”Jika kamu perhatikan, semua cawan yang cantik dan mahal itu diambil, yang tinggal hanya cawan yang biasa-biasa dan murah!

“Begitulah lumrahnya kita hanya akan memilih yang terbaik (menurut pandangan luaran), sebenarnya itulah punca masalah dan tekanan hidup yang kita semua hadapi!”

Apa yang kita perlukan sebenarnya adalah air, bukan cawan itu, tetapi kita secara tidak sedar memilih cawan yang cantik saja!

Demikianlah kehidupan ini – ibarat air. Kerjaya, wang ringgit dan kedudukan dalam masyarakat semuanya umpama cawan yang beraneka warna itu. Semua itu adalah alat atau pemudah cara untuk meneruskan hidup tetapi kualiti hidup tidak berubah.

Jika kita hanya menumpukan perhatian kepada cawan, kita tidak ada masa untuk menghargai, merasakan dan menikmati air itu!

Apa yang pensyarah itu katakan bertepatan dengan apa yang al- Quran bentangkan mengenai jiwa manusia yang selalu berkeluh kesah dan tidak pernah rasa cukup.

Pelbagai permasalahan kita berpunca daripada empat perkara:

# Kita hanya memandang dan menginginkan apa yang ada pada tangan orang lain. Kita tidak nampak atau lupakan nikmat di dalam genggaman kita. Walhal, Allah telah berikan kepada kita. Oleh itu kita tidak rasakan ‘keseronokan’ atau terasa nikmat dengan pemberian itu.

# Kita terlalu banyak ‘komplen’ dan komen (mengadu) dan mengeluh serta menyalahkan keadaan sehingga kepada permasalahan sekecil-kecilnya dalam kehidupan dunia ini. Tetapi, kita sering lupa kesusahan dan penderitaan sebenar yang bakal kita hadapi di akhirat kelak.

# Kita terlalu mengejar kemewahan, kemegahan dan glamor kehidupan sehingga melupakan tujuan hidup kita sebenarnya. Inilah sebenar ujian hidup yang kadang kala kita rasakan amat memeritkan untuk dihindari, pada hal kita tahu ganjarannya adalah syurga daripada Allah.

# Kita selalu menganggap kehidupan di dunia ini untuk hidup selama-lamanya. Oleh itu, kita menghabiskan seluruh sumber dalam diri semata-mata untuk membina pengaruh, mengumpul harta dan kemasyhuran diri seolah-olah ‘kematian’ itu untuk orang lain, bukan untuk kita. Kita lupa semua kejadian akan mati dan walhal akhirat adalah kehidupan abadi.

Oleh itu, dari sekarang kita hentikan perangai suka komplen, komen dan berkeluh kesah. Kita hargailah kehidupan ini. Kita jalani kehidupan sebagai khalifah Allah, melakukan yang makruf, melarang perkara yang mungkar.

Kita syukuri nikmat yang ada dan panjangkan nikmat ini kepada orang lain dengan memberikan khidmat menolong dan memudahkan kehidupan orang lain.

Pernah suatu ketika Saidina Ali ditanya oleh seorang lelaki: "Jika diberikan pilihan, mana satukah yang kamu pilih?, kehidupan di dunia atau mati?

Jawapan baginda memeranjatkan lelaki itu: “Saya akan pilih kehidupan di dunia, melalui perjuangan dalam kehidupan ini, saya mendapat bekalan untuk mencapai keredaan Allah di akhirat kelak.”

Penulis boleh dihubungi pada wanitajim@jim.org.my atau layari www.jendelahikmah05.blogspot.com.

4 comments:

azizaffa said...

Kelebihan Berdiam Diri
Kebaikan terkumpul pada tiga sifat: Perbincangan(al-Nazar), diam (al-Sukut), dan percakapan (al-Kalam). Semua perbincangan yang tidak mengandungi iktibar adalah suatu kelalaian (sahwun). Semua diam yang tidak mengandungi pemikiran adalah suatu kelupaan (ghaflatin). Dan semua percakapan yang tidak mengandungi peringatan adalah percakapan yang bodoh (laghwun). Maka beruntunglah orang yang perbincangannya menjadi iktibar, diamnya menjadi pemikiran, percakapannya menjadi peringatan. Beliau menangis di atas kesalahannya dan orang ramai terselamat daripada kejahatannya.

Pembohong tidak berbohong melainkan menghina dirinya sendiri dan asal ejekan (sukhriyyah) adalah memberi ketenangan kepada pembohong. Beruntunglah orang yang diamnya menjadi pemikiran, perbincangannya menjadi iktibar, daya usahanya menjadi rumahnya, menangis di atas kesalahannya dan orang ramai terselamat daripada tangan dan lidahnya.

Alangkah baiknya diam (al-Samt) yang bukan kerana kurang keupayaan atau kelemahan diri. Diam adalah harta yang berharga, perhiasan bagi orang yang lemah lembut dan penutup kejahilan.

Diam adalah satu pintu daripada pintu-pintu hikmat. Sesungguhnya diam akan mendapat kasih sayang dan petanda kebaikan.

Alamat kefahaman itu adalah lemah lembut, keilmuan dan diam.

Berkorbanlah, tetapi janganlah untuk mendapat publisiti (pujian dan dipuja). Sembunyikan diri anda supaya tidak disebut. Belajarlah dan sembunyikanlah. Diamlah, nescaya anda terselamat.

Mereka yang baik bergembira dan mereka yang jahat meradang.

Seorang mukmin ditulis baik selama beliau berdiam (sakitan). Apabila beliau bercakap, beliau ditulis baik atau jahat.

Seorang lelaki yang baik akan membawa khabar yang baik dan seorang lelaki yang jahat akan membawa khabar yang jahat.

Anda memasukkan tangan anda di mulut ikan paus sehingga ke pangkal lengan adalah lebih baik bagi anda dari memohon hajat anda kepada orang yang tidak menghargainya.

Beruntunglah orang yang telah meninggalkan syahwat semasa kepada masa yang beliau tidak melihatnya.

Tiga sifat orang yang sempurna imannya: Apabila beliau redha, maka redhanya tidak akan memasukkannya dalam kebatilan; Apabila beliau marah, maka kemarahannya tidak akan mengeluarkannya daripada kebenaran; dan Apabila beliau berkuasa, maka beliau tidak akan memberi perkara yang bukan miliknya.

Dengarlah kamu semua percakapan daripada aku yang lebih baik daripada dirham-dirham yang mahal. Janganlah anda bercakap melainkan apa yang ada kaitan dengan anda. Tinggalkan percakapan yang banyak tentang anda sehingga anda mendapati tempat yang sewajarnya. Kadangkala seorang itu bercakap benar tetapi tidak pada tempatnya (nothing-rubba mutakallimin bi haqqin fi ghairi maudhi‘i-hi). Janganlah anda berhujah dengan orang yang bodoh dan orang yang lemah lembut kerana yang lemah lembut akan mengalahkan anda, sementara yang bodoh akan memburukkan anda. Sebutlah saudara anda apabila beliau tidak berada di hadapan anda dengan sebaik-baik perkataan yang anda paling sukai disebut tentang anda sendiri apabila anda tidak berada di hadapannya. Ketahuilah inilah amalannya dan beramallah amalan orang yang mengetahui bahawa beliau akan dibalas dengan kebaikan dan akan diambil tindakan dengan jenayah (mujza bi l-Ihsan ma’khudhun bi l-Ajram).

Janganlah anda tertipu oleh orang ramai tentang diri anda kerana ia akan sampai kepada anda bukan mereka; Janganlah anda menghabiskan siang hari anda dengan itu dan ini kerana bersama anda ada orang yang menjaga anda. Janganlah anda memperkecilkan kebaikan yang sedikit, kerana anda melihatnya esok boleh menggembirakan anda; Janganlah anda memperkecilkan kejahatan yang sedikit kerana anda akan melihatnya esok boleh mendukacitakan anda. Berbuat baiklah, kerana aku tidak melihat sesuatu yang lebih dituntut dan lebih cepat didapati dari kebaikan bagi dosa yang lalu. ALLAH azzawajalla berfirman di dalam Surah Hud (11):114 “Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu dapat menghapuskan perbuatan-perbuatan yang jahat. Itulah peringatan bagi mereka yang ingat.”

Aku menjadi hairan dengan enam perkara. Tiga perkara yang mentertawakan aku dan tiga perkara yang membuatkan aku menangis. Adapun perkara yang membuatkan aku menangis adalah perpisahan dengan kekasih Muhammad (s.a.w), penderitaan pada hari Kiamat dan berdiri di hadapan ALLAH azzawajalla Adapun tiga perkara yang mentertawakan aku: Orang yang mengejar dunia sedangkan mati sedang mengejarnya. Orang lalai (ghafil) tetapi ia tidak dilupai dan orang yang ketawa besar tidak mengetahui adakah ALLAH azzawajalla telah meredhainya atau memarahinya.

alhamdulillah... barada amruna wa shalaha

Setiap orang yang telah dewasa (akil baligh) pasti ada kaitannya dengan al-Qur'an yang diturunkan ALLAH azzawajalla.

Welcome to weblog
(?download gift file zip!) at ***.geocities.com/fatimah_alkubra/fashahah_book.zip
Hikmah tidak akan berpengaruh terhadap kalbu yang merosak.

Sesungguhnya kami milik ALLAH; Kepada-NYA jua kami kembali.
Salamun'alaikum. alhamdulillahir Rabbil'alamin

*note: maaf! andai telah anda dapati sebelum ini....

• Segala sesuatu harus dikembalikan kepada Kitabullah dan Sunnah; dan Setiap Hadis yang tidak sesuai dengan Kitabullah dalah rayuan belaka.
• Sesungguhnya tiap-tiap hak itu mempunyai hakikat dan bagi tiap-tiap kebenaran itu ada cahaya. Maka, apa sahaja yang sesuai dengan Kitabullah, ambillah; dan Apa yang bertentangan dengan Kitabullah, tinggalkanlah.
• Sesungguhnya orang yang benar-benar melaksanakan amar ma’ruf nahiy munkar itu hanyalah orang yang memiliki ketiga sifat ini; Yang memiliki ilmu tentang apa diperintahkan dan tentang hal yang dilarang baginya; Yang adil dalam apa yang diperintahkan dan dalam apa yang dilarang untuknya; Lemah-lembut dalam menyuruh dan melarang.

“Barangsiapa menuntut pertanggungjawab dirinya sendiri, akan beruntung;
Barangsiapa mengabaikannya, akan menderita;
Barangsiapa merasa bimbang, maka ia akan aman;
Barangsiapa mengambil pelajaran (dari keadaan sekitarnya), akan beroleh cahaya;
Barangsiapa beroleh cahaya, maka ia beroleh pengertian;
dan Barangsiapa beroleh pengertian, maka ia beroleh pengetahuan.”

Salam dari-NYA; Salam hak-NYA; Salam dikembalikan pada-NYA

Karl Hiunzm said...

Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang BOLEH MENJADIKAN ANDA KAYA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Pendaftaran Percuma. Peluang kerja dari rumah di sini.

Anonymous said...

Hello!

Nice site, keep up the good work .

[url=http://buy-phentermine.hem.nu]http://buy-phentermine.hem.nu[/url] BUY PHENTERMINE
BUY PHENTERMINE
http://buy-phentermine.hem.nu buy phentermine
http://buy-phentermine.hem.nu phentermine online
http://buy-phentermine.hem.nu order phentermine
http://buy-phentermine.hem.nu cheap phentermine
http://buy-phentermine.hem.nu buy phentermine online
http://buy-phentermine.hem.nu phentermine diet pill
http://buy-phentermine.hem.nu phentermine online pharmacy
http://buy-phentermine.hem.nu phentermine prescription
http://buy-phentermine.hem.nu what is phentermine
http://buy-phentermine.hem.nu free phentermine

Anonymous said...

Υour write-up haѕ proven uѕeful to me persοnally.
It’s extremely helpful anԁ уоu really are сleаrly quite eхperienced of this tyρe.
You get oρened my eye in οrder tο ѵarуing opinion of this partіcular
topiс along with іntriguing, notable and
solіd written contеnt.

My sіte - Cialis Online