Friday, January 25, 2008

Manfaat, cabaran misi kemanusiaan

Oleh Marihah Suhaimi
wanitajim0@yahoo.com


Umat perlu contoh peranan Rasulullah membantu golongan ditimpa bencana

FIRMAN Allah bermaksud: "Sesungguhnya pada Rasulullah SAW contoh teladan yang baik untuk kamu jadikan ikutan, bagi sesiapa mengharapkan keredaan Allah dan balasan baik pada hari akhirat, dan dia dalam keadaan baik mengingati Allah." (Surah Al-Ahzaab, ayat 21)

Rasulullah SAW adalah manusia biasa dipilih Allah untuk dijadikan rasul-Nya. Kehidupan baginda adalah contoh teladan kepada kehidupan kita sehari-hari sama ada sebagai individu dan ahli masyarakat.



Banyak contoh boleh dipelajari bagaimana Rasulullah SAW mengharungi kehidupannya sehari-hari sebagai seorang individu, suami, ayah dan pemimpin yang unggul. Antara keistimewaan Rasulullah SAW, Baginda berjaya membentuk umatnya tanpa menggunakan kekerasan, paksaan dan ugutan.

Malah, Baginda mengubah manusia dengan semangat kasih sayang dan keprihatinan terhadap soal kebajikan mereka. Inilah antara ciri seorang pemimpin agung yang wajar dicontohi semua.

Allah berfirman bermaksud: "Tiadalah kami utuskan kamu (wahai Muhammad) melainkan untuk memberi rahmat kepada sekalian alam." (Surah al-Anbiya, ayat 107)





Perasaan kasih sayang Rasulullah SAW terhadap semua orang tanpa mengira pegangan agama dapat dilihat daripada sikap ditunjukkan terhadap orang Makkah yang menjadi penentang kuat Islam.

Apabila mereka ditimpa kesusahan akibat kemarau, Rasulullah SAW dengan murah hati mengirim bantuan makanan dan kepingan wang kepada mereka. Baginda langsung tidak menyimpan perasaan hasad dengki atau ingin membalas dendam terhadap mereka yang memusuhi Baginda.

Ketika awal kerasulan di Makkah, walaupun jumlah yang memeluk Islam baru mencecah 40 orang, Baginda sudah mengatur program membantu anak yatim dan orang miskin. Baginda tidak menunggu hingga ditegakkan sebuah negara Islam untuk menyusun program kebajikan.

Ternyata usaha murni Baginda ini diberkati kerana mereka inilah kemudiannya menjadi tulang belakang Baginda di Makkah dan turut bersama berhijrah ke Madinah.

Ketika di Madinah pula, pendukung Islam baru berjumlah kira-kira 100 orang, Baginda berjaya menegakkan sebuah negara Islam di tengah-tengah penduduk yang majoritinya bukan Islam. Disamping itu, strategi Baginda mempersaudarakan Muhajirin dan Ansar mempertingkatkan status ekonomi dan sosial golongan Muhajirin yang berhijrah dalam keadaan sehelai sepinggang. Usaha itu juga berjaya menimbulkan perasaan kasih sayang dan rasa tanggungjawab golongan Ansar terhadap saudara Muhajirin mereka.

Budaya membantu golongan kurang bernasib baik antara tunggak ajaran Islam seperti mengeluarkan zakat, salah satu rukun Islam dan memberi sedekah pula amat digalakkan. Semua ini untuk menyucikan harta golongan berada dan membantu golongan miskin dan memerlukan.

Kini usaha membantu golongan memerlukan semakin giat dan tersusun dengan tertubuhnya pelbagai badan kebajikan. Apabila kedengaran saja berita mengenai sesuatu musibah seperti gempa bumi, banjir, tsunami, peperangan dan sebagainya, maka golongan yang prihatin dari seluruh dunia menyahut panggilan itu dengan menghantar bantuan serta-merta.

Misi kemanusiaan itu merentasi sempadan bangsa, agama dan budaya. Tohmahan kadang kala dilempar bahawa mangsa yang ditimpa musibah sebenarnya menerima bala Allah kerana perbuatan kemungkaran mereka diketepikan kerana bukan tugas kita menghukum sesiapa, tugas misi adalah menghulurkan bantuan kepada yang memerlukan.

Wanita juga boleh memainkan peranan penting dalam misi kemanusiaan. Pada zaman Rasulullah SAW, golongan wanita sering ikut ke medan perang demi membantu mereka yang cedera dan memerlukan rawatan. Peranan itu bersesuaian dengan fitrah wanita yang lebih lembut dan membelai.

Di samping memberi rawatan perubatan, kini peserta misi kemanusiaan wanita diperlukan untuk pelbagai peranan lain seperti menangani trauma dan memberi pendidikan supaya mangsa dapat mengharungi masa depan dengan lebih cekal dan berilmu.

Ia lebih ketara di negara konservatif di mana budaya mereka mensyaratkan cuma wanita boleh merawat wanita dan mendidik wanita lain.

Pengalaman menyertai misi kemanusiaan yang membantu mangsa peperangan dan bencana alam di beberapa negara menimbulkan satu kesedaran bahawa menyertai misi ini sebenarnya bukan saja memberi manfaat kepada mangsa yang dibantu, malah kita juga merasai nikmat dan kepuasan.

Pengalaman itu juga menimbulkan rasa insaf dan bersyukur terhadap segala nikmat yang Allah kurniakan selama ini.

Namun demikian, misi kemanusiaan juga memberi cabaran kepada yang membantu. Antaranya, bagaimana cara menimbulkan kesedaran kepada masyarakat untuk menghulurkan derma supaya lebih ramai dapat dibantu.

Kadangkala tangan rasa diikat kerana tidak mampu membantu dengan lebih banyak lagi terutama apabila melihat rumah mereka yang usang, anak kurus kering dan tanah kering kontang atau termusnah tidak dapat mendatangkan hasil.

Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Begitulah dugaan dihadapi mangsa ini. Semoga kita semua dapat bersimpati terhadap apa yang mereka lalui seperti ditunjukkan Rasulullah SAW.

Firman Allah bermaksud: "Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad SAW) yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu dan dia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang beriman." (Surah at-Taubah, ayat 128)

Penulis ialah ahli Wanita JIM yang membabitkan diri dalam Islamic Relief Malaysia Trustee (www.irm.org.my) boleh dihubungi di wanitajim0@yahoo.com

No comments: