Saturday, January 28, 2006

Konsep hijrah pada era globalisasi utamakan kemajuan diri, negara

Jendela Hikmah: Konsep hijrah pada era globalisasi utamakan kemajuan diri, negara
Oleh Sumilah MArto

SELASA ini, umat Islam akan menyambut kedatangan 1 Muharam 1427, yang menandakan bermulanya satu lagi lembaran baru mengikut kalendar Islam.

Hijrah adalah peristiwa penting dan bersejarah bagi seluruh umat Islam. Ia bukan saja bermakna bermulanya perkiraan takwim bulan hijrah, malah merujuk kepada peristiwa penghijrahan Rasulullah SAW dari Makkah ke Madinah yang mengandungi rahsia, keistimewaan dan konsepnya tersendiri.

Sejarah merakamkan peristiwa Nabi Muhammad SAW diperintahkan oleh Allah berhijrah dari Makkah ke Madinah ketika ruang perjuangan Rasulullah terlalu sempit dan terhimpit. Baginda tidak memilih untuk berdoa meminta kelapangan yang sudah tentu Allah kabulkan. Sebaliknya, terpaksa menempuh laluan sukar, berbahaya dan berisiko tinggi kerana diburu musuh untuk mencapai suatu keadaan yang lebih baik. Melalui perintah hijrah, Rasulullah SAW berusaha merancang dan bertindak.

Penghijrahan seumpama Rasulullah dan sahabat tidak berlaku lagi kepada umat Islam selepas Baginda. Namun, konsep penghijrahan tetap berterusan di kalangan umat Islam.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Tiada lagi hijrah sesudah pembukaan kota Makkah, tetapi hijrah yang tetap ada adalah jihad dan niat untuk berhijrah (apabila keadaan memaksa); dan apabila dipanggil untuk berjihad (atau sebagainya) hendaklah kamu bersiap sedia.”

Merujuk kepada bahasa Arab, perkataan hijrah bermaksud bergerak meninggalkan satu tempat untuk ke tempat lain dalam usaha mencari pembaharuan yang menjurus kepada yang lebih baik.

Dalam konteks lebih luas, hijrah boleh difahami sebagai perpindahan dari suatu keadaan kurang baik kepada keadaan lebih baik, daripada keadaan negatif kepada yang lebih positif. Ia juga bererti meninggalkan kepercayaan dan amalan serta peraturan dan cara hidup yang bertentangan dengan ajaran Islam sebagai agama yang diredai oleh Allah.

Diriwayatkan oleh Al-Imam Abu Daud daripada Abdullah bin Hubsyi, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Orang yang berhijrah ialah orang yang meninggalkan apa-apa yang dilarang oleh Allah.”

Sehubungan itu, persoalan yang sering berlegar di pemikiran adalah apa, di mana dan ke mana arah tuju kita, khususnya umat Islam di negara ini dalam menghayati konsep hijrah pada era globalisasi?

Jika diteliti dan dihayati, konsep hijrah pada era globalisasi mengajak umat Islam untuk memanfaatkan pelbagai aspek kemajuan masa kini bagi mencapai kejayaan hidup di dunia dan akhirat. Tetapi, tanpa sifat sanggup berhijrah, mustahil kejayaan akan tercapai dan kemajuan ummah tidak akan berhasil.

Islam tidak menyuruh kita berdiam diri dan menunggu Allah memberi sesuatu kepada kita tanpa berusaha. Allah berfirman bermaksud: “Bagi setiap seorang ada malaikat penjaganya dari hadapan dan belakangnya, yang menjaganya dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila dikehendaki oleh Allah keburukan kepada sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolak, dan tidak ada pelindung bagi mereka selain daripada-Nya.” (Surah ar-Ra’d, ayat 11)

Justeru, umat Islam hari ini mestilah berusaha mempersiapkan diri untuk melakukan hijrah menuju pada alaf baru. Dunia tidak akan menunggu suatu umat untuk sama-sama mencapai kemajuan dan kecemerlangan. Golongan mundur biasanya sengaja mewujudkan halangan untuk cemerlang dalam hidupnya.

Bagi golongan maju, mereka sentiasa bersedia berhadapan dan berusaha untuk mengatasi segala hambatan dan rintangan seperti perasaan takut gagal untuk bersaing, sikap suka bertangguh, malas, banyak dalih dan banyak angan-angan.

Oleh itu, beberapa aspek persiapan diri perlu dilakukan oleh umat Islam bagi mencapai kemajuan dan kejayaan iaitu:

Kemantapan individu Islam yang beriman.

Hijrah turut mengajak bagaimana memuhasabah dan menilai diri, hati dan jiwa serta usaha untuk memiliki sifat mahmudah (terpuji) seperti ikhlas, reda, sabar, amanah dan berperibadi mulia.

Pada masa sama menghindari sifat mazmumah (keji) seperti sombong, riak, dengki dan kikir untuk tidak diamalkan dalam kehidupan.

Selain itu, usaha mewujudkan perpaduan dan persaudaraan dalam hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara perlu menjadi agenda, peranan dan tanggungjawab bersama untuk dilaksanakan dalam konteks kepentingan umat Islam sejagat.

Kepentingan dan kelebihan ilmu pengetahuan amat penting bagi membantu kejayaan dalam apa juga bidang.

Oleh itu, umat Islam digalakkan untuk sentiasa menambah ilmu sama ada yang berkaitan dengan urusan dunia mahupun kehidupan sesudah mati. Firman Allah bermaksud: “Apakah orang yang taat beribadat pada waktu malam dengan sujud dan berdiri, dia takutkan azab hari akhirat serta mengharapkan rahmat Tuhannya, sama dengan orang musyrik? Katakanlah: Adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang yang dapat mengambil peringatan hanyalah orang yang berakal sempurna.” (Surah az-Zumar, ayat 9)

Ayat di atas jelas menerangkan kelebihan orang yang berpengetahuan berbanding orang yang tidak berpengetahuan dalam memainkan peranan bagi mencapai kemajuan.

Kemajuan teknologi maklumat dan kecanggihan komunikasi.

Konsep hijrah menyarankan agar segala kemudahan yang ada dapat dimanfaatkan, selain memahirkan diri dan menguasainya.

Ini akan menambah keselesaan dan kesejahteraan kehidupan, di samping membantu usaha menyebarluaskan lagi syiar Islam di merata tempat, tanpa mengira masa dan keadaan. Semua ini akan membantu mengembalikan kegemilangan, tamadun dan martabat umat Islam di arena antarabangsa.

Konsep hijrah sangat menitikberatkan kepentingan masa untuk dimanfaatkan oleh penggunanya, sebelum ia habis dan berakhir dengan kematian. Keazaman dan semangat yang tinggi untuk berhijrah.

Artikel dengan kerjasama Wanita Jamaah Islah Malaysia. Penulis ialah Pensyarah Maktab Perguruan Temenggong Ibrahim, Johor Bahru, juga Ketua Wanita JIM Johor boleh dihubungi pada wanitajim@jim.org.my

No comments: