Friday, March 03, 2006

Keberkesanan berkomunikasi gambaran ketinggian akhlak

Jendela Hikmah: Keberkesanan berkomunikasi gambaran ketinggian akhlak
Oleh Dr Suriyakhatun Osman

“Saya tidak suka perbuatan makcik saya yang suka masuk campur dan memberitahu saya cara nak menjalani kehidupan,” kata gadis comel yang datang berjumpa saya untuk rawatan.

“Andai kata tidak ada perkara yang menghalang anda, apa yang anda nak beritahu makcik anda?” saya bertanya.

“Makcik, saya tak suka makcik dok beritahu saya apa yang saya kena buat. Bukan makcik yang nak kahwin, bukan makcik yang nak kerja. Saya yang nak kahwin, saya yang nak kerja. Apapun saya yang tanggung. Buat apa saya ikut cakap makcik, sedangkan saya tak suka kalau saya ikut cakap makcik. Jika ada perkara tak baik berlaku, saya yang menerima padahnya. Tak payahlah

makcik nak menyibuk.”

“Bagus Ina, anda telah meluahkan perasaan anda dengan komunikasi anda. Mari kita perhaluskan sedikit supaya anda boleh luahkan kepada makcik dengan cara yang baik.

“Cuba kita ubahkan sedikit supaya maknanya tidak lari tetapi lebih mudah diterima Makcik Leha nanti.

“Makcik Leha, saya amat menghargai makcik sebab terlalu prihatin dengan kebahagiaan saya dan selalu mengambil berat mengenai diri saya. Sudah tentu makcik inginkan saya hidup dengan bahagia bukan begitu? Bab jodoh dan bab kerja ini adalah perkara yang mustahak dalam kehidupan saya. Kalau saya salah buat pilihan, kehidupan saya dan kebahagiaan saya akan terjejas. Saya mengucapkan berbanyak terima kasih atas pandangan makcik. Izinkan saya membuat keputusan saya sendiri sebab ia membabitkan kebahagiaan diri saya sendiri.”

Ina tersenyum sambil mengangguk, “Betul juga. Kalau cakap macam itu, saya boleh sampaikan dan dia pun tak akan rasa sangat InsyaAllah.”

Sebenarnya, cara kita bertutur boleh memberitahu pendengar banyak perkara mengenai siapa kita.

Saya pernah berjumpa lelaki berbangsa Amerika Asli (Native American) yang dibesarkan di kawasan khas ‘terlindung’ (protected zone) dikhususkan untuk rakyat Amerika Asli.

Persepsi asal saya, sudah tentu telo percakapannya mencerminkan asal usulnya sebab alam persekolahan dan kehidupan awalnya adalah dalam kawasan ‘terlindung’ itu.

Tetapi tidak, dia yang sudah dan melanjutkan pengajian pada peringkat doktor falsafah (PhD) memiliki gaya dan telo pertuturan seperti golongan intelek tetapi jelas serta merendah diri.

Apabila saya bertanya mengenai perubahan telo dan gayanya yang tidak sedikitpun mencerminkan asal usulnya, beliau menjawab bahawa dia telah berusaha untuk mengubahkan pertuturannya kepada apa yang saya dengar dan lihat pada hari itu.

Pernah saya menghadiri sebuah bengkel kerja, dalam kumpulan saya ada dua wanita sering ketawa kerana mengetawakan jenaka yang mereka ceritakan antara satu sama lain, jenaka yang bersifat lucah.

Saya dapati saya tidak dapat ketawa dengan mereka, hati saya begitu berat untuk ikut sama dan saya cuba mengelak dari berbual dan bergaul dengan mereka.

Saya terfikir bahawa saya tidak ingin untuk menghayati jiwa dan pemikiran mereka yang bagi saya tidak aman tenteram, sebaliknya bergolak dengan perasaan tidak tentu hala.

Bolehkah kita mengenali diri kita sendiri dengan pertuturan dan perbualan kita? Kebanyakan kita tidak sedar orang boleh mengenali kita melalui cara pertuturan, gaya bahasa, telo, loghat, mimik muka serta gaya badan kita sendiri.

Dalam bidang neurolingual programming (NLP), gaya badan, mimik muka disebut sebagai ‘bahasa badan’ iaitu bahasa yang tidak bohong dan memberitahu keadaan sebenarnya walaupun kita perkatakan sebaliknya.

Imam Ghazali menyarankan kita menukar tabiat buruk kepada baik dengan meniru perbuatan serta ucapan mereka yang berkelakuan baik, lama kelamaan kita juga akan memiliki tabiat baik.

Mungkin sudah menjadi tabiat kita bermuka masam dan berjalan bongkok. Ini mencerminkan keadaan jiwa yang muram.

Jika kita melatih diri tersenyum, angkat bahu dan tegakkan tulang belakang kita, lama kelamaan kita akan dapati diri bertambah ceria.

Perbualan dalam juga mempengaruhi tindak tanduk kita dan jika kita banyak berfikir hanya dari perspektif diri kita, perbualan kita akan banyak menunjukkan perspektif ini.

Orang yang selalu memikirkan tentang kepentingan diri akan banyak menyuarakan perkara dari perspektif ini dan akan menilai segala sesuatu mengikut sama ada perkara itu menguntungkan dirinya atau sebaliknya.

Jika seorang itu selalu memikirkan bahawa orang akan menyakitinya maka sikap dan pertuturannya berbentuk membela diri dan mungkin juga bersifat agresif sebab sentiasa merasakan dirinya terancam.

Setelah menyedari serba sedikit kuasa pertuturan dan bahasa badan, apa yang boleh kita lakukan untuk mencapai pertuturan yang berkesan dan boleh mempengaruhi orang demi kebaikan?

Berikut adalah beberapa saranan yang boleh menolong kita mencapai matlamat itu:

# Memahami bahasa minda melalui pengawasan pemikiran dengan cara menulis dan mencatatkan pemikiran kita. Setiap hari lebih dari 60,000 fikiran dijanakan oleh minda kita dan jika kita dicatatkan, kita akan sedar apa yang berperanan dalam fikiran kita.

# Melihat dan memahami bahasa negatif yang ada dalam minda dan mengarang ungkapan positif untuk menggantikannya. Ini dinamakan sebagai affirmasi. Tulis dan bacakan affirmasi setiap hari dan ulang seberapa kali yang boleh setiap hari supaya affirmasi ini menggantikan bahasa negatif minda kita.

# Dalam sebuah dialog yang mungkin tegang dan bersifat menegur antara satu sama lain, latih diri menutur dengan bahasa baik, mudah di faham, mencerminkan apa yang kita rasakan dengan jelas tetapi tidak melukakan.

# Cuba fahami dulu apa yang diperkatakan sebelum menjawab atau membuat andaian. Dalam banyak kes, salah faham dan perbalahan berlaku kerana tidak faham kedudukan sebenar atau banyak membuat andaian.

# Jangan tinggikan atau naikkan suara dan jika kita perhatikan bahawa kita semakin marah, minta masa untuk redakan kemarahan sebelum berkomunikasi atau bertutur.

# Letakkan diri di tempat orang yang mendengar atau dalam komunikasi bertulis cuba lihat perspektif pembaca yang disasarkan. Ini akan menolong kita menimbangkan sama ada kita telah menyampaikan atau akan menyampaikan dengan cara yang jelas dan mudah difahami.

# Minta maklum balas daripada orang yang mendengar dan jadi pendengar yang baik. Jika menjadi pendengar yang baik, kita juga akan didengar.

# Dalam menegur, berikan kata-kata perangsang dan naikkan semangat sebelum mengatakan apa yang boleh pertingkatkan serta gantikan perkataan ‘tetapi’ dengan perkataan ‘dan’.

Contohnya, “Saya suka bila Hana rajin memasak didapur. Lauknya sedap dan membuka selera dan (menggantikan tetapi) Mama sarankan lain kali Hana kemas dapur selepas masak ya.”

# Tanya soalan yang boleh membuka minda. Apabila pendengar menjawab soalan, pendengar sebenarnya akan lebih menghayati dan memahami pertuturan kita.

Terlalu banyak yang boleh diperkatakan mengenai pertuturan serta bahasa badan dan pertuturan yang baik mencerminkan watak dan akhlak kita. Oleh itu, berusahalah untuk melatih diri meningkatkan keberkesanan berkomunikasi.


Penulis adalah doktor perubatan, pembimbing kemahiran hidup (life skills coach) dan mengendalikan program latihan Berjiwa Besar. Penulis boleh dihubungi di e-mel wanitajim@jim.org.my

1 comment:

Anonymous said...

Salam.
Terima kasih dan tahniah di atas paparan ilmu ini.Diharapkan usaha ini dapat diteruskan dari semasa ke semasa.Sekian.
Yati