Friday, July 15, 2005

Ibadat berkualiti

Oleh Endok Sempo Mohd Tahir
Kesibukan tugas harian dan kegiatan maksiat boleh jejas ibadat sehingga jiwa jadi gelisah
DUA minggu kebelakangan, hati Amirah gelisah, was-was dan tidak menentu. Ibadah sunatnya banyak menurun dari segi kualiti dan kuantiti. Bacaan al-Quran, solat dan zikirnya dilakukan sebagai rutin, hambar dan tidak lagi memberikan rasa nikmat. Amirah menyedari semakin berat untuk meluangkan lebih masa pada tengah malam bertahajud, membaca al-Quran dan berzikir. Selalu saja dia mencari alasan kepada dirinya untuk memendekkan waktu solat kerana membuat kerja lain, berbual kosong dengan jiran dan menonton program televisyen tidak berfaedah. Perasaan dan kegusaran hati Amirah adalah lumrah dalam kehidupan insan yang mencari kesempurnaan. Sikap lemah pada diri seseorang hamba ketika melakukan ibadah, yang sebelumnya bersemangat, disebut dalam bahasa Arab dengan istilah ‘futur’.Antara bentuk futur adalah perasaan malas beribadah dan kadang-kadang boleh meninggalkannya sama sekali. Sikap lemah akibat renggangnya hubungan seseorang hamba dengan yang menciptanya.Kemerosotan kualiti dan kuantiti ibadah disebabkan kesibukan kerja dan maksiat atau dosa (walaupun kecil) kepada Allah. Rasa bersalah dan berdosa menyebabkan kita merasakan kesempitan dalam urusan dan kegelisahan dalam hatinya. Pada Saat ini hubungan seorang hamba dan Pencipta semakin menjauh.Imam Hasan al-Basri berkata: “Kebaikan itu adalah cahaya dalam kalbu. Cahaya kalbu yang akan memberikan kekuatan pada tubuh, sedangkan keburukan itu adalah kegelapan kalbu, kegelapan yang akan menimbulkan kelemahan tubuh."Futur antaranya disebabkan:-Maksiat kepada Allah.Perbuatan maksiat yang diiringi dengan sikap tenang ketika melakukannya (tanpa berasa bersalah dan tidak diiringi dengan istighfar) mampu merosakkan hubungan seseorang dengan Allah. Dosa kecil yang kita anggap kecil dan remeh akan semakin menambah. Rasulullah SAW pernah menukilkan bahawa seorang mukmin yang melakukan dosa, maka dosa terbabit seperti satu titik hitam dalam hatinya.Jika dia beristighfar, maka hatinya akan bersinar kembali. Sebaliknya apabila dia tidak beristighfar maka titik hitam berkenaan akan terus menutupi hatinya.Hati yang diliputi titik hitam itu, kata Rasulullah, akan menjadi lebih hitam sehingga tidak dapat membezakan antara kebenaran dan keburukan. Urwah bin Zubair, salah seorang ulama tabi’in pernah mengatakan:“Apabila kalian menyaksikan seseorang melakukan kebaikan, ketahuilah bahawa kebaikan itu memiliki saudaranya yang lain bagi orang itu. “Apabila kalian lihat seseorang melakukan keburukan, ketahuilah bahawa keburukan itu mempunyai saudaranya yang lain bagi orang itu. Kerana sesungguhnya kebaikan itu menunjukkan saudaranya, dan demikian pula keburukan menunjukkan saudaranya.”Memang benar, seseorang yang berbuat dosa akan cenderung untuk melakukan dosa lain. Sebaliknya seseorang yang melakukan satu kebaikan akan cenderung untuk melakukan kebaikan berikutnya. Keburukan akan melarat pada sikap buruk lainnya, demikian pula kebaikan.Sikap terlalu berlebihan terhadap hal yang dibolehkan (mubah).Allah memerintahkan untuk melakukan segala sesuatu secara seimbang dan tidak melampaui batas. Allah berfirman bermaksud: “Makan dan minumlah, dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” (Surah al-A’raaf, ayat 31)Abu Sulaiman ad-Darani mengatakan bahawa seseorang yang makan terlalu kenyang akan ditimpa enam jenis penyakit, antaranya perasaan malas untuk beribadah. Bukankah orang yang perutnya kenyang lebih suka menghabiskan masa dengan tidur daripada lama berdiri pada waktu solat atau duduk untuk berzikir dan bertafakur mengingati Allah? Di kalangan wanita, perkara yang selalu dilebih-lebihkan adalah menjaga kecantikan diri dan perhiasan rumah yang membawa kepada pembaziran. Perasaan tidak pernah cukup selalu membelenggu diri. Tidak salah untuk kelihatan cantik, tidak salah menghias rumah, tetapi berpada-pada. Selalu bertanya diri, adakah ia satu keperluan atau riak, mahu dikatakan hebat atau kerana ingin dipuji?Tenggelam dalam kenikmatan dunia.Terlalu mengutamakan dunia atau tenggelam dalam mencari harta dan kenikmatan dunia. Bagaimana seseorang boleh mencintai Allah, sedangkan perbuatan maksiatnya itu menjauhkannya daripada Allah? Atau bagaimana seseorang boleh melakukan maksiat, sedangkan dia sangat cinta kepada Allah? Tepatlah apa yang dikatakan oleh Dr Mustafa bahawa kedua-dua cinta ini tidak akan pernah tumbuh bersama.
Penulis boleh dihubungi pada wanitajim0@yahoo.com

1 comment:

Hamka said...

Apa itu ibadat?

www.keretamayat.blogspaot.com